Sabtu, 18 Juni 2016

Bahayakah Anak Tidak Suka Makan Nasi?


Anak tidak suka makan nasi sering dikaitkan dengan anak bule yang doyanya makan roti dan kentang. Tapi benarkan anak tidak suka makan nasi? apa penyebabnya? cukup ngga nutrisinya kalau ngga makan nasih? kita kupas satu-satu yu bu.

Penyebab anak tidak suka makan nasi
Penyebab anak tidak suka makan nasi bisa karena beberapa faktor misalnya, nasi kelihatan tidak berwarna sehingga tidak menarik perhatian anak. 
Nasi terasa hambar.
Nasik bikin cepat kenyang jadi anak ngga bisa ngemil yang lain
Trauma sama nasi
Beberapa menyebab di atas bisa bikin anak malas makan nasi dan memilih makanan lain yang menurutnya enak. Tapi apakah hal ini boleh terus dibiarkan? jawabannya tergantung. hahahha ngambang banget ya bu.
Maksudnya tergantung yaitu tergantung usia anak. Jika masih kecil anak ngga doyan nasi masih bisa dilatih pelan-pelan. Sebenarnya sumber karbohidrat itu kan ngga cuma nasi ya, Bu. Ada banyak makanan lain yang mengandung karbohidrat seperti roti, kentang, mie, gandum dan lain-lain. Hanya saja berhubung daerah kita penghasil padi ya alternatif karbohidrat cenderung ke nasi. Berbeda dengan negara-negara luar yang hasil buminya bukan padi. Jadi wajar saja kalau banyak ibu yang khawatir tentang gizi anak yang tidak terpenuhi kalau anaknya ngga suka nasi. 

Padahal dengan mengkonsumsi makanan pengganti nasi seperti yang saya sebut di atas nutrisi anak tetap terjaga kok, asal porsinya pas untuk lambung si kecil. Melatih anak untuk suka makan nasi susah-susah gampang sih, apalagi jika penyebabnya adalah trauma.
Trauma pada nasi bisa terjadi karena dahulu ketika anak memasuki masa MPASI anak dipaksa untuk langsung suka pada nasi. Padahal selama ini dia hanya minum susu, baik ASI maupun Sufor. Nah bayangkan aja kita nih yang tiap hari minum doang tanpa makan tau-tau di suruh makan ngga pake minum kan aneh. 

Begitu juga dengan anak, rasa kaget tentu ada ketikda pelajaran makan nasinya pertama kali dimulai. Hanya saja karena anak masih kecil, dia ngga bisa bilang ngga suka. Rasa tidak suka di tunjukkan dengan memuntahkan makanan atau menangis, nah kalau sudah begini ibu-ibu jangan langsung panik ya.... sabar bu.. yang namanya belajar tentu ngga langsung pintar. Ajak anak untuk makan bersama keluarga, kan bapak ibunya makan nasi tuh, nah anak yang melihatnya lama-lama mengerti bahwa nasi tidak semenakutkan yang disangkanya selama ini.

Cari alternatif lain dulu sementara anak dijinakkan dengan nasi ( dijinakkan..... meong kali) hahahaha. Maksudnya sambil belajar makan nasi anak boleh kok di kasih makanan padat lainnya, supaya dia lebih mengenal jenis-jenis makanan lain. Hal ini juga membantu ibu untuk tau selera anak itu seperti apa. Ingat sabar harus bena-benar dilekatkan di hati dan kepala supaya emosi ngga meledak :D

Cukupkah nutrisi anak jika tidak makan nasi? jawabnya kembali ke ibunya lagi. Selain nasi kan ada banyak jenis makanan lain yang bergizi. Nah ibu ngasih asupannya cukup ngga sama anaknya? coba di teliti ulang jenis makanan apa yang masuk ke perut bayi, apakah karbohidratnya, proteinya, seratnya, mineralnya sudah ada? protein bisa didapat dari daging, susu, dan kacang-kacangan. Ketika masa peralihan ini usahakan anak diberi susu untuk menjaga asupan proteinnya terpenuhi. 

Serat bisa didapat dari buah dan sayur. Dalam proses pengolahannya bahan makanan ini juga harusnya nice untuk mulut dan perut anak ya. Tergantung berapa usia anak. Jika masih di bawah 1 tahun usahakan semua dalam keadaan seperti bubur. Agar anak tidak susah menelan. Jika sudah beranjak satu tahun ke atas boleh tuh di cincang halus agar anak belajar mengunyah. 

Berapa lama waktu yang dibutuhkan agar anak suka makan nasi.
Untuk jangka waktu ngga pake ukuran ya bu.. yang penting, tetap kenalkan anak pada makanan pokok yang akrab di keluarganya. Kalau keluarga makan nasi ya kenalkan dengan nasi. Ajak makan bersama, Tahap awal memang sulit, anak sudah mau megang nasi aja udah syukur banget. Ada loh anak yang sangkin traumanya pada nasi, liat sebutir nasi aja udah histeris. Kalau ini terjadi tenangkan anak tanpa emosi. Yah intinya jaga emosi dan sabar deh. Eh satu lagi jangan ganti nasi dengan kerupuk atau camilan instant ya, bu. Itu bukan solusi yang ada masalah lain akan timbul, misalnya anak kelebihan garam atau gula. Selamat belajar bersama anak ya, bu. :)


3 komentar

WOaa.. saya termasuk yang ga suka makan nasii nih kak.. gawatt... mungkin karena alasan di awal itu, terasa hambar dan tidak berwarna hahahahaha padhaal umur saya sudah tidak bocah lagi

Anak kedua aku kurang suka nasi, tapi masih mau. Kalau ada mie dia lebih milih makan mie daripada nasi.

saya dulu kayaknya doyan2 makan aja sih :p hehe